Saur Sepuh : Lima Prinsip Hirup Urang Sunda - Jampang Media

Breaking

Kamis, 10 Januari 2019

Saur Sepuh : Lima Prinsip Hirup Urang Sunda

Orang Sunda seperti umunya orang Indonesia lainnya berpandangan bahwa hidup manusia bukan hanya berlangsung di dunia ini saja melainkan juga di dunia sana setelah manusia meninggal.

Hal tersebut sangat kuat mempengaruhi tingkah laku orang Sunda, apa lagi pada umumnya orang sunda beragama Islam, yang mengajarkan antara lain bahwa setiap orang bertanggung jawab atas tingkah lakunya yang baik ataupun yang tidak baik.

Hal inilah yang ditanamkan sejak kecil oleh orang tua pada anaknya, membuat orang Sunda dengan tegas membedakan antara yang baik dan yang biruk.


Pandangan-pandangan di bidang keagamaan dan keercayaan dari masa pra Islam mungkin masih terdapat dalam cara hidup orang Sunda yang sekarang kebanyakan beragama Islam.

Orang Sunda merasa bahwa hidup ini merupakan satu kesatuan kosmis dimana semua unsur-unsurnya berhubungan dan dapat saling mempengaruhi.

Oleh karena itu maka banyak sekali kata "Pamali, sumpah, cadu, buyut" dan lainnya yang besifat larangan-larangan yang diwariskan secara turun temurun dari satu generasi ke generasi selanjutnya, yang bila dilanggar tidak hanya membawa akibat bahkan malapetaka bagi pelanggarnya.

Selain kata pepatah yang bersifat halus, juga banyak kata pepatah sunda senonoh yang dibuat-buat, seperti dibawah ini.

1. Hirup kudu jiga Jagong, ulah jiga Jambu Monyet. Jagong mah sa  najan sikina loba tapi dibungkus rapih, teu jiga jambu monyet, mamerkeun siki anu ngan hiji-hijina. Hartina jadi jalma ulah sok pamer.

2. Hirup kudu jiga Duren, ulah jiga Kadongdong. Duren mah sanajan luarna pinuh ku cucuk, tapi jerona lembut jeung amis, teu jiga kadongdong luarna lemes tapi jerona kasar jeung rasana haseum. Hartina alus gorengna jalma teu bisa ditingali ti luarna wungkul.

3. Hirup kudu jiga Bangkuang, Sanajan aya dijero taneuh nu kotor, tapi eusina bodas beresih. Hartina kudu pinter ngajaga diri ulah kapangaruhan ku lingkungan.

4. Hirup kudu jiga buah dada, Dibutuhkeun ku budak, dipikaresep oge ku bapana. Hartina hirup kudu loba mangpaatna.

5. Hirup ulah jiga buah kanjut, keur mah goreng patut, katowel saeutik oge bisa langsung rengkeng. Hartina jadi jalma kudu sabar, ulah babari kasinggung jeung gancang ambek, keur mah heuras, jaba sok gampang nyiduhan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar